5 Fakta Terbaru Gadis Diculik Pria Selama 4 Tahun hingga Hamil 9 Bulan

Firdaus ternyata sempat ditipu, uang hasilnya meminjam justru digunakan orang lain untuk beli tanah.

“Saya sudah kehabisan uang dan sudah menjual rumah, saya juga pinjam ke bank keliling tapi malah ketipu mau dibeliin tanah,” kata Firdaus, Selasa (28/1/2020) lalu.

SF diamankan polisi di rumahnya, Kamis (23/01/2020) lalu, setelah masuk Daftar Pencarian Orang (SPO) sejak Febuari 2016, karena diduga telah menculik siswi SD selama empat tahun.

Namun tragisnya, korban yang kini berusia 15 tahun tengah dalam kondisi hamil 9 bulan.

Nasib memilukan yang terjadi pada SA (14) bocah SD di Cianjur belum selesai.

Saat ditemukan SA sudah dalam keadaan memilukan.

Kini, faktanya SA bukan lagi seorang bocah perempuan atau gadis biasanya.

Ia menjadi korban tindakan cabul dari Sarif Bin Memed.

SA hamil 9 bulan di usianya yang masih belia akibat digagahi Sarif.

Dalam penangkapannya aparat kepolisian Polsek Naringgul mengamankan SF (57), pria paruh baya warga asal Kampung Cilandak, Desa Wangunjaya, Kecamatan Naringgul, Kabupaten Cianjur, Jawa Barat.

Beberapa waktu yang lalu ramai soal penculikan gadis selama 4 tahun lamanya yang ketika kembali sudah hamil 9 bulan.

Dikutip dari kompas.com korban dibawa kabur pelaku SF (57), seorang gadis di bawah umur asal Kabupaten Cianjur, Jawa Barat, akhirnya kembali pulang ke rumah orangtuanya di Kampung Cikareo, Desa Wangunjaya, Kecamatan Naringgul.

Tentu saja kejadian ini sangat menjadi sorotan, dan mestinya mengundang perhatian masyarakat.

Kini setelah ditemukan, nasib SA tak cukup membuatnya kembali pada keadaannya semula.

Awal Mula SA Hilang

Kejadian nasib memilukan datang itu bermula dari SA yang hilang.

Seperti dijelaskan sebelumnya, SA merupakan bocah SD kelas 2 yang hilang empat tahun silam.

SA diculik Sarif pada 2016, dan baru ditemukan pada 23 Januari 2020.

Keberadaan SA dan Sarif terendus dari laporan warga.

Empat tahun lamanya SA lantas menjadi budak nafsu dari perilaku dewasa Sarif.

SA disekap dan tak diizinkan keluar dari rumah Sarif di Kecamatan Naringgul, Kabupaten Cianjur.

Keberadaan mereka pun dirasa warga cukup meresahkan.

Sarif hidup dalam satu rumah tanpa diketahui hubungannya dengan SA.

Baca Juga

Keluarga Mencari SA Berkoban Harta

Sejak SA hilang tentu saja orangtua mana yang khawatir.

Selama kurang lebih empat tahun anaknya hilang, keluarga SA kelimpungan.

Keluarga SA tak berhenti mencari keberadaan anaknya itu.

Bahkan dalam keadaan kekurangan ekonomi, mereka terpaksa menjual rumah.

Hal itu dilakukan untuk mendapatkan uang demi mencari SA.

Firdaus bin Umar (47), orangtua SA, bahkan sampai harus meninjam uang kepada bank keliling.

Nahasnya, uang hasil meminjam dari bank keliling justru malah lenyap.

Setelah kehilangan rumah hingga tertipu, kini mereka tinggal di sebuah gubuk.

Paur Subag Humas Polres Cianjur, Ipda Budi Setiayuda, mengatakan kondisi korban dan keluarganya kini dalam kondisi yang memprihatinkan.

“Saya mendapat kabar kondisi terakhir korban cukup tertekan, medis menyarankan agar korban disesar karena umurnya masih muda,” ujar Budi di Mapolres Cianjur, Selasa (28/1/2020).

“Setelah dicek ternyata mereka kini tinggal di gubuk karena sudah tak punya rumah,” kata Budi.

Kini kepolisian pun menghimbau bagi orang yang ingin membantu SA dapat menghubungi Polsek Naringgul atau Polres Cianjur.

Kondisi Pilu SA

Kini nasib SA sedang hamil 9 bulan dan tak lama lagi akan melahirkan.

Dengan kondisinya yang tertekan tak memungkinkan SA bisa melahirkan secara normal.

Terlebih ia hamil di usianya yang baru 14 tahun.

Akibatnya dari hasil pemeriksaan, SA harus melahirkan dengan cara sesar.

Di samping itu keadaan orangtua SA yang sudah kurang mampu tak memilki uang untuk membayar biaya persalinan anaknya itu.

Bisa dikatakan sejak SA hilang keluarganya mengalami penderitaan bertubi-tubi.

Mereka bukan saja kehabisan harta benda, tetapi juga kehilangan mahkota anaknya yang berharga.

Pasrah

Tentu saja dari kejadian yang bertubi-tubi itu keluarga SA sangat sedih.

Kini mereka hanya bisa pasrah, sementara itu menyerahkan proses hukum pelaku Sarif kepada pihak kepolisian.

Sarif dijerat perkara tindak pidana melarikan perempuan yang belum dewasa dan tidak dengan kemauan orangtuanya atau walinya.

Komentar